Monthly Archives: April 2011

InaaaaaQ..^___^

Siang ini saya pulang dr RSUP jam 13.00 WITA. Alhamdulillah dapet pulang cepat, tugas di ruangan udah selesai smua, laporan pagi dari teman yang jaga semalam juga udah, jadi kami bebas bisa pulang. Saya langsung meluncur ke kantor ibu saya, rencananya mau jemput, kebetulan sudah 2 hari bapak saya keluar kota, jadi ibu gak ada yang jemput. Tapi sampai di kantor,,kok ruangan ibu saya udah ketutup pintunya, tirai di jendela juga udah ditutup..waahh,,berarti udah pada pulang, padahal biasanya pulang jam dua siang, kok skarang udah kosong aja. Ya udah, saya langsung pulang deh ke rumah. Sampai rumah adik saya di Atin nanya, mama mana??gitu katanya. Loohh..emang blom pulang??saya malah nanya balik,hehhe.. ternyata ibu saya belum pulang sampe hampir sore. Kemana yaa??  Jam 3 lewat akhirnya ibu saya sampai rumah, naik ojek,hehe..ternyata ibu saya ke klinik bersalin, tante saya, adik bungsunya bapak, mau melahirkan. Oohh..:D

Sore-sore saya dibangunkan ibu saya, beliau minta diantar ke klinik bersalin lagi, katanya mau menginap di sana. Oke, saya segera mandi dan shalat ashar, langsung deh berangkat ke klinik bersalinnya.  Sampai sana ternyata tante saya lagi sakit-sakitnya, rahimnya mulai kencang-kencang alias  kontraksi. Waaaahhh,,heboh banget,,suaminya ditelponin disuruh pulang dari kantor, dimarahin pula,,hihihiii..emang gitu kali yaa ibu-ibu yang mau melahirkan, suaminya sebagai sasaran emosii, sapa suruh, ini kan hasil perbuatannya,hahaha..:D

Saya ngeliatin aja tante saya sambil maem sate usus, loohh??haha, jadi di halaman klinik bersalin itu ada ibu-ibu penjual sate usus kesukaan saya, ya udah saya beli ajahh,,^^ ckckckk,,kayanya saya gak empati bgt yaa, masak ngeliatin tante saya kesakitan sambil maem sate,,hihi..tapi saya semapt mikir deh, kok tante saya heboh bgt ya kesakitannya, lebay deeehh. Husss, kaya saya pernah mau melahirkan aja,heheh..gimana yaaa dulu waktu ibu saya mau melahirkan saya dan adik-adik saya. Pasti sakit bgt yaa. Tiga kali musti hamil, tiga kali melahirkan, tiga kali musti ngurusin bayi yang ngerepotin, tiga  kali musti begadang berhari-hari buat ngurusin bayi yang tengah malam bangun trus nangis-nangis kelaperan atau popoknya basah minta diganti. Huuffhh..berat banget perjuangan seorang ibu. Dan sampai sekarang pun ibu saya masih teteeeeeeepppp aja ngurusin anak-anaknya yang udah besar-besar ini. Tiap pagi saya yang udah seumur ini masih aja musti dibangunin. Abis shalat subuh gak sempat bantuin di dapur, eh di dapur udah ada aja sarapan buat pagi itu. Siang-siang pulang kantor ibu saya masih harus ngurusin makan siang orang-orang serumah, begitu juga malam hari. Dan saya tetap aja gak bisa bantuin, entah sibuk di RSU sampai pulang sore-sore, blum lagi kalau jaga, kecapean, sakit, apa aja smua ibu saya yang ngurusin.  Bahkan bekal makan saya kalau lagi jaga pun, ibu saya yang ngurusin.

Subhanallah..benar-benar mulia seorang ibu, malaikat di dunia, bidadari di surga. Bahkan Allah menganugerahkan surga di telapak kakinya. Entah berapa banyak pengorbanan yang ibu berikan bagi hidup anak-anaknya. Gak bakal bisa kita bayar walau dengan hidup kita. Semoga Allah membalas dengan balasan yang sebaik-baiknya di dunia dan akhirat, aamiin.

Ibu,,sungguh aku mencintaimu. Walau sulit kuungkapkan, tapi ketahuilah aku sangat menyayangimu, menghormatimu. Tiap sujudku, ke berjanji slalu ada doa untukmu. Maafkan anakmu yang belum bisa berbakti sepenuhnya padamu. Smoga Allah slalu menjagamu, menyayangimu, membalas smua pengorbananmu dengan balasan indah di kehidupan yang kekal. Aamiiinn.

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada kedua ibu bapaknya ; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Ku lah kembalimu.” (QS. 31:14)

Advertisements

Gak penting

Ini  malam minggu,,oke,,gak ada yang spesial malam ini, sama aja kaya biasanya, apalagi besok saya jaga seharian, jadi tambah gak spesial deh hari ini,,hahha..

Oya sebelumnya saya bilangin dulu yaa,,sama seperti judul tulisan ini, gak penting. Jadi sebelum anda menyesal udah ngabisin waktu buat baca postingan gak penting ini, saya bilangin ya kalo ini benar-benar gak penting, tapi kalo anda emang niat bgt bacanya, ya udah, saya sih gak ngelarang,hehehe…apasssiiiihh,,-___-“

Saya baruu aja pulang nii, baru nyampe rumah dan tiba-tiba pengen aja curhat-curhat gak penting di sini.  Ini pertama kali saya keluar sore-sore dan pulang malam-malam sejak dua minggu jadi koas interna, maklumlah ini stase besar pertama dalam perjalanan perkoasan saya,hehe..sebelumnya udah beberapa stase yang saya lewatin, tapi ya stase kecil-kecil aja, paling 4 atau 5 minggu, ini stase pertama yang harus dijalani selama 12 minggu,,iyyeeeii,,semangaaaatt,,^^ dan sore ini pertama kali saya menghirup udara luar rumah dan luar RSU selama dua minggu jadi koas autis yang kerjanya tidur aja pulang dinas pagi, dan tidur juga pulang jaga,hhaha..rasanya emang gak ada yang lebih nikmat selain tidur selama dua minggu terakhir ini.

Oke, jadi tadi siang saya pergi nganterin si Popo ke bengkel, udah lewat 441 km dari jadwal ganti oli dan servisnya, dan juragan (baca : bapak saya :D) udah ngomel-ngomel gara-gara saya gak sempat buat nganterin si Popo masuk bengkel. Oya, si Popo itu nama motor saya, sebenarnya yang punya itu ya adek saya yang paling kecil, si Atin yang kelas 2 SMA, tapi gara-gara Atin blom lancar naek motornya dan dia udah trauma gara-gara pernah hampir nabrak ibu-ibu plus diomelain, ya udah si Popo dihibahkan ke saya, lagian motor saya yang lama (si Messy) udah sering bgt ngambek-ngambekan, jadilah si Popo yang gantiin nganterin saya ke mana-mana sejak setahun terakhir ini,hehehhe…

berhubung gak punya foto si Popo,,yaaa inilah salah satu sodaranya,,hahha..

Sore-sore setelah ditelpon sama om gondrong yang ngurusin Popo di bengkel, saya pun segera ke sana buat jemput Popo, abis itu kita langsung deh meluncur ke rumah umi Nani, karena hari ini jadwal kajian di umi. Udah malem pas pulang dari rumah umi. Dan ini pertama kalinya lagi saya keluar malam-malam, apalagi malam minggu kaya gini, wah jalanan rame bangeeettt.. apalagi tadi bulannya lumayan penuh, seneng dehh jadinya saya naek motor sambil liat-liat atas sambil senyum-senyum,hahaha,,,don’t try this yaaa,,amat sangat berbahaya,,ckckck,,:D  dan sebelum nyampe rumah, saya sempatkan mampir ke langganan saya, kebab babar*fi yang terdekat dari rumah, udah lama juga saya gak maem kebab kesukaan saya,heheh..dan akhirnya, saya maem si kebab sambil bikin postingan ini..hmmm..enaaakk,^^

Akhirnyaaa..selamat malam minggu smuaaa,,^_^


diaLog Jum’at

dialog antara mbak koass (MK) dengan tukang parkir (TP) RSUP

TP : pulang mbak koass

MK : iya pak,,udah siang

TP : yang mana motornyaa??

MK : ituuu,,yang tengah,,tolong pak,

TP ngeluarin motor, MK ngeluarin dompet..

MK : gak jumatan Pak??

TP : sendirian mbak,,gak ada yang jagain motor..

MK : kan Allah yang jagain pak,

TP : mana mungkiiin,,heheheh,,

MK : ………………….. (astaghfirullah)


Ruang 2*9

Minggu pertama di interna, saya kebagian dua ruangan di bangsal mawar, ruang A dan B. Masing-masing 5 dan 4 pasien. Selama satu minggu saya di sana, satu persatu pasien pulang, karena keadaannya membaik, alhamdulillah..dari ibu-ibu tua dengan penyakit jantung, darah tinggi, ibu muda yang lucu dan lincah (serta rajin membersihkan tempat tidur,heheh,,) dengan perdarahan saluran cerna (hematemesis melena), mbak-mbak dengan demam tifoid, ibu tua dengan demam berdarah dan yang terakhir ibu tua dengan tumor di leher, satu per satu pulang. Oh iya, pasien saya semua perempuan, karena memang ruangan yang saya pegang ini khusus perempuan (belakangan kebijakannya diubah, pasien jadi dikelompokkan berdasarkan penyakit, bukan berdasarkan jenis kelamin lagi,,). Tinggallah seorang ibu muda dengan kencing manis sejak kecil, gangguan di ginjal serta penyakit di paru sekaligus. Ibu muda yang lemah, suaminya senantiasa menemani (tiga hari belakangan ibu ini juga ditemani ibunya). Seorang laki-laki yang lucu, hobi cerita, dan sering bgt gangguin pasien lain di ruangan ^^. Setiap saya datang, biasanya ibu ini sedang makan, kadang-kadang disuapi suaminya. Mulailah setiap pagi saya periksa, sambil suaminya bercerita dan sedikit ngelucu,hhee..begitu terus selama kurang lebih tiga hari. Tiga hari belakangan suami si ibu mengaku tidur istrinya di malam hari sering terganggu, karena sesak yang semakin berat. Setiap malam harus memanggil perawat jaga untuk dipakaikan sungkup oksigen, kasihan..pasien lain di ruangan juga sering cerita, katanya kasihan mbak, pasien yang itu, semalam gak bisa tidur, sesaknya keras sekali..saya juga prihatin. Saya laporkan ke supervisor yang biasa visite pagi di ruangan itu, dan sempat dikonsulkan ke bagian paru. Sempat diberikan obat dari bagian paru selama dua hari, namun keadaannya terus seperti itu, semakin memburuk. Hari keenam saya lihat ibu itu menaangis karena sulitnya bernafas. Segera saya bantu sebisanya, memposisikan tidurnya dan di KIE sedikit, akhirnya ibu tersebut reda tangisnya. Kasihan..kita yang sehat-sehat ini menghirup udara dengan bebasnya tanpa berfikir apapun, tanpa kesulitan sedikitpun, sementara ada orang yang untuk bernafas sekali saja berfikir karena sakitnya, sulit karena sesaknya..

Hari keenam berlalu, siang ini giliran kelompok saya yang jaga. Siang-sing saya udah nongkrong di UGD (dapat jadwal jaga UGD pertama dibandingkan teman kelompok saya yg lain). Sampai malam di UGD, lalu datang operan, gantian deh sekarang saya jaga ruangan. Karena saya di UGD sampai malam, jadi saya tahu gak ada pasien baru yang naik ke ruangan, selain itu kawan saya juga sudah keliling liat-liat kalau-kalau ada pasien baru atau pasien gawat, kenyataannya ya tidak ada. Akhirnya kita naik ke ruangan di lantaii tiga, bangsal infeksi, karena bangsal ini berdekatan dengan ruang tidur koass,hehe.. sekitar jam 12 malam ada dua pasien baru, yah sudah periksa-periksa dan lapor dokter jaga, setelah itu kami istirahat. Esoknya kami pulang karena jam jaganya sudah habis, digantikan teman-teman kelompok yang jaga hari itu. Alhamdulillah..bisa istirahat di rumah.

Dini hari pada saat di rumah, tiba-tiba hape saya bunyi, ada pesan masuk. Isinya begini “yunk, pasiennya meninggal, yg DM”. Seingat saya ada tiga pasien saya yang menderita kencing manis, namun saya gak tahu yang mana yang dimaksud kawan saya ini. Saya tanya yang mana, di ruang berapa, tapi kawan saya tidak membalas. Esoknya saya lihat-lihat, tempat tidur di pojok dekat jendela kosong, artinya penghuninya sudah gak ada. Segera saja saya mempersiapkan alat-alat seperti biasa, pagi-pagi harus follow up pasien sebelum supervisor datang. Ketika saya masuk ke ruangan, saya segera menghampiri ibu dari pasien saya, kebetulan mbaknya lagi tidur, jadi saya ngobrol aja sama ibunya. Saya tanya, pasien yang di pojok mana bu?? Kata ibu itu, sudah meninggal mbak, tadi malam..innalillahi wa inna ilaihi roji’uun..sudah saya perkirakan ibu itu yang meninggal, tapi tetap saja kaget. Terakhir saya ketemu ibu itu lagi nangis-nangis karena sesak nafasnya. Teman saya sempat bilang, tadi malam dia lihat saat sakratul mautnya..sedih rasanya, masih terbayang jelas wajah ibu muda itu beserta suaminya yang lucu dan hobi cerita.