Category Archives: Curhat

,,Untitled,,

 

Dahulu

Saat mimpi mulai dirajut

Angan kan indahnya masa depan

Terhapus dengan sikap dingin

Acuhkan semua harap

Tenggelamkan layar yang bahkan belum terkembang

Setelah sekian lama

Mulai berdamai dengan takdir

Menata kembali hati yang retak

Tangis pun mulai mengering

Musim berganti,,angin membawa sisa harap

Namun kini

Apakah nasib mempermaikanku

Membuka kembali cerita lalu

Dengan wujud berbeda,,indah,,melenakan,,menggoyahkan asa yang mulai tegak

Menggoda angan,,mengusik ketenangan

Menghadirkan ujung-ujung perih yang mulai tekikis

Apakah takdir menertawakanku

Tentang kebodohan di masa lalu,

yang mungkin terulang

 

****kita semua memiliki seseorang yang tersembunyi di dasar hati
Ketika kita berpikir tentang dia, kita akan merasa seperti… umm ….Selalu merasa sedikit sakit di dalam

Tapi kita masih ingin mempertahankan dia
Meskipun aku tidak tahu di mana dia sekarang
Apa yang dia lakukan
Tapi dia adalah orang yang membuatku mengetahui hal ini****

 

 

Advertisements

Ketika si Gagah Pergi

Judulnya mirip judul novelnya mbak Helvy Tiana Rosa (Ketika Mas Gagah Pergi) yaaa..heheh..emang terinspirasinya dari sonoo..^___^v

Gagah ituu nama kucing saya, walaupun di rumah Cuma sehari, tapi saya udah sayaaaang bgt. Si Gagah ini dikasi sama tante Lia, sepupunya bapak saya. Tante Lia adalah seorang dokter hewan, jadi di rumahnya ada banyak kucing. Nah kemarin, hari Ahad, 20/11/2011 (tanggalnya cantik yaaa,,hahah..) saya ikut sama ortu jalan-jalan ke rumah tante Lia. Eh, di sana ada si Gagah, dia jinak bgt, manja juga, maklum usianya juga masi kecil,,hehe.. trus tante Lia bilang bawa aja, ini jantan kok, jadi ntar gak beranak, paling kalo udah gedean dikit ntar dia ilang, nyari cewek,,hahahah…

Singkat cerita, si Gagah saya bawa pulang deh. Awalnya dia agak-agak ribut gitu waktu dibawa, tapi lama-lama diem juga, anteng bobok di pangkuan ibu saya. Nyampe rumah si Gagah langsung lari-lari keliling rumah, adaptasi kaliii.. tapi dia belum boleh keluar, belum tau rumahnya soalnya, ntar nyasar kata ibu saya.

Oh iyaa,,asal nama si Gagah..jadi sebenarnya si Gagah ini udah punya nama. Namanya adalah Raka. Tapiiii namanya diganti deh sama ibu saya jadi Gagah ini, karena tetangga depan rumah namanya Raka, ntar marah lagi kalo namanya disamain sama nama kucing, gitu katanya,,hahahha…jadilah dia si Gagah..

Eh si Gagah ini pinter banget tauukk. Jadi kalo mau e’ek dia langsung lari keluar, trus e’ek nya di tanah. Awalnya saya pikir dia mau kabur. Eh abis e’ek dia masuk lagi tuh dengan tenangnya,ckckk.. tapi kalo pipis dia agak punya kesalahpahaman, jadi dia kalo pipis suka gak liat tempat. Sehari ini aja dia udah pipis di rok, seprai, dan tempat tidur saya. Astagaaa..dan letak kesalahpahamannya adalah abis pipis dia baru masuk kamar mandi, mau cebok kali yaa,,hahahah…kenapa gak pas mau pipis aja masuk Wcnya siih Gagah,,,ckckck,,,

Dia juga manjaaaaaaaa banget. Jadi gak bisa liat orang duduk, atau tiduran. Dia langsung aja ngerebahin diri di pangkuan kita kalo lagi duduk, atau di dempet-dempet di perut kalo kita sedang tiduran. Atin, adik perempuan saya, sampai teriak-teriak kegeliat waktu dia lagi tidur ehh si Gagah nyelonong aja masuk ke bajunya. Trus waktu ibu saya sedang shalat, si Gagah masuk deh di kainnya. Yang lebih lucu waktu Atin dan bapak saya sedang mandi, dia ngintipin,,hahahah..

Tapi sekarang si Gagah udah dibawa balik ke rumah tante Lia. Hikzz.. tadi saya nangis, sedih banget mau pisah sama dia. Dia dikembaliin karena dia sering ribut-ribut cari sodaranya yang ada di rumah tante Lia. Kayanya dia kesepian. Kalo malem dia susah tidurnya karena nyariin sodaranya itu, jadinya ribut bgt. Tapi alasan utama sih karena keamanan dan keselamatan Gagah terancam. Jadi di rumah saya sering didatangi kucing jantan item gede jelek yang suka nyuri makanan. Nak kemarin pas Gagah lagi nongkrong di dapur, si kucing jelek itu datang. Trus dia ngeliatin si Gagah gituu. Trus dia ngintip-ngintipin lagi. Kata ibu saya emang gitu kalo kucing jantan. Dia ngerasa ada saingan kalo ada kucing jantan yang lain, jadinya dia mau ngajakin berantem. Gagah kan masi keciiiil, pasti dia kalah, bisa-bisa dia mati. Sama kaya si Kiky kucing saya yang dulu, dia mati karena berantem sama kucing-kucing berandalan. Makanya saya khawatir sama Gagah. Biar aman, dia dibawa balik deh ke rumah lamanya. Hiikkzz,,hikzz,,sedih bgt pisah sama dia T___T

 

 


i’m 23 years oLd,,:D

Bismillahirrahmanirrahim,,,

Hari ini, tanggal 10 November, jam 10.00 WITA, 23 tahun yang lalu saya dilahirkan. Tepatnya di RSUD Mataram (sekarang RSUP NTB, tempat saya koass,,:D) ditolong oleh mahasiswa tingkat akhir jurusan Kebidanan (ini kata ibu saya,,heheh), dengan berat lahir 2500 gram (ternyata saya kecil bgt) dan panjang badan,,,lupa!!!^^v

Alhamdulillah saya lahir spontan, dengan AS 9-10, alias langsung menjerit-jerit mengabarkan kedatangan saya,,,hahahha,,kalo yang ini kata bapak sayaa,,^_____^

Gak terasa yaa udah 23 tahun saya hidup di dunia,,lumayaaaan,,bentar lagi seperempat abad,hihi..

Hmm..udah usia segini, mustinya sudah sampai tingkat kedewasaan macam apa yaa??saya kadang-kadang masih bingung bagaimana cara bersikap di usia yang udah kepala dua. Begini, saya terus terang adalah tipe orang yang sukanya main-main aja, kalo orang lain mungkin malah liatnya sebagai orang yang gak bisa serius, tiap ngomong musti ketawa haha-hihi, manja, kekanak-kanakan, cengeng, gak bisa diberi tanggung jawab, ngambekan, aduuuhh kok jadi jelek semua yaa,,*,*

Jadi saya bingung sodara-sodara, kaya gmana siih sikap orang yang sudah dewasa ituu??apa iyaa musti serius, gak boleh ketawa ngakak, keliatan jidatnya berkerut mikirin masa depan??hahaha,,,saya gak mau ah kaya gituu,,mengerikan bgt!!

Kadang-kadang saya juga mikir siih, apalagi kalo orangtua saya udah mulai bilang saya udah umur segitu,,udah sarjana,,udah blaa blaa, mustinya begini,,begituu,,blaa blaa..biasanya sih abis dibilangin gituu saya jadi lebih dewasa, tapi ya sebentar aja,,abis itu balik lagi deh, isengnya keluar, ngerjain adek saya satu-satunya yang ada dirumah (yang satunya lg gak ada dirumah soalnya,,hihi..), bikin dia nangis sampe ibu saya ribut lagi deh, udah umur segituu masiiii aja gangguin adeknya,,ckckck… ya mau gimana lagi,,udah bawaan orok kali yaa saya jadi orang jahil gini, abis seru kalo liat adek saya teriak-teriak trus nangis gara-gara sekedar saya kagetin pas dia keluar kamar atau nakut-nakutin pas dia lagi mandi,,hahahha,,,

Yaah..bagaimanapun isengnya, saya tetap kok mikirin masa depan saya, insyaAllah saya akan jadi orang yang berguna, membahagiakan orangtua saya, dunia akhirat, janjiii,,,gini-gini kan saya juga pengen masuk surga, pengen bikin istana buat orangtua di surga, pengen ketemu adik-adik saya di surga, pengen liat kehidupan saya dari lahir sampe meninggal (ini cita-cita saya kalo masuk surga, hal pertama yang saya minta sama Allah kalo udah di surga,,aamiin^^). Saya juga pengen jadi istri solehah, ibu yang pinter ngerawat anak-anaknya (cita-cita saya punya 4 anak, 2 cewe 2 cowo,hehhe..), pengen jadi dokter spesialis mata atau obsgyn (saya masih bingung siih), pengen keliling Indonesia, pengen naik haji bareng suami (hahahaha,,,), eeehh malah jadi nglantur,,ckck,,,yaah gtu deh pokoknya, masih banyak impian saya yang harus dicapai, tentu aja dengan usaha yang serius dan doa yang gak putus-putus, jadi kadang-kadang saya bisa kok mikir sebagai wanita dewasa muda,,:D

Eh padahal kan tadinya saya mau cerita ttg ulang tahun yang ke-23 ini yaa,,tapi kok malah jadi kemana-mana. Yah intinya di usia saya yang sekarang, insyaAllah saya mulai belajar serius menjalani hidup saya, kemarin-kemarin udah serius sih, tapi sekarang musti lebih serius lagi. Dan satu yang saya pelajari belakangan ini, bahwa rencana Allah memang selalu yang terbaik buat hambaNya. Sebelumnya saya sudah belajar tentang hal ini, tapi entah kenapa saya selalu mendapatkan apa yang saya rencanakan dan inginkan. Tapi belakangan ini saya merasa diuji dengan kegagalan, beberapa kali saya kecewa karena takdir Allah berbeda dengan keinginan saya. Akhirnya saya bisa belajar yang sesungguhnya, bahwa Allah yang lebih tahu apa yang terbaik untuk saya. Alhamdulillah,,gak terlalu terlambat kok bagi saya untuk belajar lagi, tentang keikhlasan, kesabaran, dan tentang menerima apa yang ditakdirkan oleh Allah.

Horee,,,sekarang usia saya udah 23 tahun, semakin dekat dengan cita-cita saya buat jadi dokter, semakin dekat dengan rencana-rencana saya yang lain,,ehmm,,ehmm..semoga Allah memberkahi tiap langkah ini, meridhoi tiap rencana, dan memudahkan jalannya,,aamiin,,^__^

NB : makasii yaah buat yang udah kasi kejutan td malam,,walaupun cuman bisa liat dr jauh,,yunk seneeeenng bgt,,^___^


Alhamdulillah,,,^___^

alhamdulillah,,,alhamdulillah,,,alhamdulillaah,,

rasanyaa gak akan habis lidah saya mengucap syukur,,betapa Allah memberi kejutan yang sangat indaaaahh,,

setelah berbulan-bulan galau akan nasib perkoassan saya,,hehehe lebay,,,akhirnya saya dapat berita gembira,,lulus di stase interna,,alhamdulillah,,,

sebelumnya saya benar2 khawatir gak lulus, karena kalo gak lulus berarti saya harus ngulang setengah stase alias 6 minggu,,lumayan lama,,berarti saya terancam wisuda lewat waktuu,,huffh

tapi Allah baik bgt,,,pagi ini saya dapat berita dr teman bahwa sy lulus,,spontan aja teriak2 sendiri sambil loncat-loncatan,,hehehe,,,kebetulan lg drumah sendirian,,jd gak ada yang protes,, 😀

skarang sy jadi semangat masuk stase berikutnya yang insyaAllah lebih berat dari stase2  sebelumnya,,hehehe..semoga Allah selalu memudahkan perjuangan ini,,aamiinn,,^^


Tutup Logbook

Ini hari terakhir saya di stase Obgyn. Alhamdulillah yaah,,akhirnya sampai juga di penghujung stase, hehe.. akhirnya selesai juga stase yang lumayan melelahkan dengan stressor yang sangat tinggi, yang kata supervisor merupakan stase yang sebagian besar kasusnya merupakan kasus kegawatgaruratan jadi harus cepat bertindak dan mengambil keputusan. Yah mudah-mudahan stase ini berakhir indah alias saya keluar dengan nilai cukup untuk lulus dan gak perlu balik lagi,aamiin..^^ kalo disuruh balik lagi,,gak kuaaaaattt,,T.T

Jadi sekarang saya pengen nginget-nginget apa aja yang udah terjadi di stase ini. Kalo menurut pangalaman yang sudah lewat stase obgyn, katanya stase ini merupakan stase yang menyenangkan, penuh kenangan, ngangenin, emang bener sih saya juga berpendapat sama. Ini stase besar dengan ruang lingkup kerja yang lumayan sempit, jadi semua orang yang ada di sini pasti saling kenal, termasuk dokter umum, supervisor, bidan, koass, mahasiswa perawat, mahasiswa kebidanan, sekretaris, sampai cleaning service, semuanya saling kenal. Oleh karena itu stase jadi menyenangkan, karena orang-orangnya sudah akrab banget, 3 bulan bersama, tiap hari ketemu udah bukan waktu yang singkat lagi untuk saling kenal dan menyayangi,,hehehehe,,,

Ketika saya pertama kali masuk stase ini, sebagian besar senior saya adalah teman-teman sekelas sendiri, anak-anak Ca.Ca.D Family, angkatan saya. Jadi ya gak berasa asing, rasanya gampang aja, toh temen-temen sendiri ini, nanya-nanya juga jadi mudah, maklum masih jadi junior. Dan setelah saya jadi senior seperti sekarang pun, junior saya banyak yang temen seangkatan, jadinya stase tetep aja menyenangkan. Alhamdulillah..

Dan yang paling bikin saya cukup terharu ada di stase ini, saya sangat merasakan jadi koass yang diperhatikan supervisor. Di stase sebelumnya juga diperhatikan sih, tapi saya ngerasa gak yang seperti di sini. Kalo di stase obgyn ini tiap pagi selalu MR, dan setiap pagi itu perkembangan kami diperhatikan. Walaupun sering dimarahi, disuruh jalan jongkok atau nyanyi, bahkan hampir dilempari sepatu, tapi tetap saja supervisor baik lagi, gak menyimpan dendam dan ingat-ingat kesalahan kami. Hmm..belum lagi kalau sudah dinasihati, kadang-kadang air mata sampai mau menetes, rasanya sangat diperhatikan seperti anak sendiri,ckck..

Di stase ini  saya banyak melihat keajaiban, terutama dalam proses persalinan. Tiap habis lihat ibu-ibu yang melahirkan, rasanya sangat terharu, apalagi kalau anak pertama, subhanallah.. jadi ingat perjuangan ibu saya pada saat melahirkan dulu. Di sini juga kelihatan deh sifat asli para suami dari yang romantis dan sayaaaaaang bgt sama istrinya sampe suami-suami yang cuek bgt dan bikin sebel,,hhuuh,,

Yang paling penting juga, saya suka banget ngeliatin adek-adek bayi yang baru lahir, suka gendong-gendongnya,,lucuuuuu..apalagi kalo yang gendut-gendut bgt, yang sehat..tapi kasian juga kalo lihat bayi yang lahirnya gak langsung nangis, yang kondisinya jelek, bahkan meninggal, kasian..

hh..banyak yang terjadi di stase ini. Pada saat kebakaran RSUP NTB, pada saat bulan Ramadhan dan Ied Fitri, semuanya dilalui di stase ini. Stase yang melelahkan, stase yang urusannya sama dara-darah dan cairan ketuban,hehe..stase yang bikin emosi naik-turun bahkan air mata menetes, apalagi kalo udah kena semprot supervisor dan harus bikin kronologis kematian kalo ada kematian maternal yang harus diaudit. Tapi semuanya bener-bener ngangenin, stase yang menyenangkan, stase yang menyadarkan bahwa kepentingan pasien harus diutamakan, karena di stase ini batas antara hidup atau mati itu dekeeeett bgt.

Semoga semua yang saya lalui di stase ini bermanfaat, dan gak perlu balik lagi untuk ujian atau ngulang, aamiin..^___^


Malam Takbiran

RSUP NTB, 31 Agustus 2011 (bertepatan dgn 1 Syawal 1432 H), pukul 02.45 WITA

Malam takbiran. Beberapa jam lagi akan dilaksanakan shalat ied fitri di lapangan pagutan permai, dekat rumah saya,, tapi saat ini saya masih ada di RSUP, tepatnya di ruang ICU, sedang observasi pasien post SC (sectio cesarea). insyaAllah nanti jam 5 pagi saya pulang dan mengikuti shalat ied di lapangan pagutan, hehe,,mudah-mudahan gak ada pasien aneh bin ajaib yang bikin pulang jadi tertunda atau yang lebih parah, jadi batal ikut lebaran, aamiin..

Gak terasa bulan Ramadhan udah lewat. Sedih rasanya, mengingat Ramadhan kali ini sangat amat tidak maksimal rasanya. Sebulan Ramadhan dan saya sedang ada di stase Osbgyn (kandungan), ini merupakan stase besar kedua saya. Yah seperti stase besar sebelumnya, saya jadi makin autis aja rasanya, hehe.. di stase ini jaga malam makin sering, dinas pagi makin lelah dan pulang pun makin siang, jam tidur post jaga makin panjang, alhasil bulan Ramadhan benar-benar gak terasa. Hiks,,sediiiihhh,,,suatu kemunduran, hina..hanya gara-gara urusan dunia, akhirat terbengkalai. Saya juga makin malas, shalat tarawih pun bisa dihitung, ckck,,

Dan sekarang, udah mau lebaran pun saya masih aja sibuk di RSUP, tuntutan kewajiban sebagai koass,,haha..jaga malam, dan pasien malam ini lumayan banyak, ada beberapa yang perlu observasi dan sekarang saya lagi di ICU kawan,,hihi..kasiiiiaaann dehh..

Eh tapi tadi malam abis isya saya sempat lho nonton pawai takbiran di sebelah kantor gubernur NTB, kebetulan RSUP ini letaknya sebelahan sama kantor gubernur, alhamdulillah dapet nonton pawai takbiran, lumayaaaann,,hehe..

Oh iya, saya mau cerita sedikit, tentang keprihatinan saya. Jadi ceritanya pasien yang barusan diSC ini pasien eklampsia. Eh sebelumnya saya jelasin dikit deh. Eklampsia itu didefinisikan sebagai kelainan akut pada ibu hamil, persalinan, atau nifas ditandai kejang, damn atau koma, dimana sebelumnya sudah menunjukkan gejala-gejala preeklampsia (hamil > 20 minggu, hipertensi, proteinuria, dan atau edema). Atau simpelnya, menurut supervisor saya, eklampsia adalah terjadinya kejang pada pasien dengan preeklampsia J

Nah yang bikin saya prihatin, ibu-ibu ini usia baru 18 tahun, tapi udah menikah, hamil, mengalami eklampsia (kejang sebanyak 2 kali), dan saat ini memiliki 1 orang anak yang baru lahir sedang dirawat di NICU dengan berat badan 1600 gram, alias 1,6 kg (kaya buntelan gula,,heheh..).  bahkan perawat di ICU sini bilang, ini ibu organ reproduksinya aja belum sempurna eh udah punya anak ajaa,,ckckc..ini nih, kalo saya bilang, ibu-ibu ini harusnya masih jalan-jalan, nongkrong di mall, pake seragam SMA atau jadi anak kuliahan tahun pertama,,bukannya jadi ibu-ibu post SC dengan penurunan kesadaran, pengelihatan kabur, serta kejang-kejang akibat eklampsia. Memprihatinkan.

Eh udah ah,,saya lanjut observasi dulu yaa. Ntar kapan-kapan curhat lagii,hehe,,dini hari ini, mata udah berat bgt, rasanya udah mau roboh, tapi ya teteeeepp…gak boleh tidur,,hihi..

Semoga cepat subuh deh, biar saya bisa cepet pulang en makan opor ayam buatan ibu saya, hehehe…^____^v

 

 


Corat Coret

Pernikahan..apa yang ada di benak kalian tentang pernikahan??menyatukan dua karakter dalam satu kehidupan bersama, ada yang bilang gitu..ada juga yang bilang pembuktian komitmen dan cinta antara dua anak manusia yang berlainan jenis, bisa juga..hahha..apapun lah, bagi saya pernikahan begitu istimewa, pada proses ini dua orang yang mungkin awalnya tidak saling kenal, tidak pernah hidup bersama, tidak tahu watak dan sifat masing-masing, tiba-tiba harus tinggal serumah, hidup bersama, berbagi semuanya berdua,ckckck..beraaaatt,,eheheh,,^^

 

Menurut kamus besar bahasa Indonesia, nikah artinya ikatan (akad) perkawinan yg dilakukan sesuai dng ketentuan hukum dan ajaran agama: hidup sbg suami istri tanpa — merupakan pelanggaran thd agama  (http://kamus.sabda.org/).

Dalam agama saya nikah disebut sebagai menyempurnakan separuh agama.

“Barangsiapa menikah, maka ia telah melengkapi separuh dari agamanya. Dan hendaklah ia bertaqwa kepada Allah dalam memelihara yang separuhnya lagi”. (Hadist Riwayat Thabrani dan Hakim).

Wah, berarti nikah itu penting banget ya, orang yang belum nikah berarti agamanya baru separuh, dan baru akan lengkap setelah ia menikah. Tapi tunggu dulu, pernikahan baru bisa membawa kesempurnaan dalam beragama jika dan hanya jika orang yang kita pilih menjadi pasangan itu memiliki kematangan spiritual yang cukup, alias soleh atau cukup pemahaman agama untuk membimbing dan membawa keluarganya ke jalan yang lurus dan benar,hehehe…

Tapi apa semudah itu?? Sebenarnya apa aja sih kriteria calon pasangan yang musti kita pertimbangkan??

Dalam beberapa sumber, sering disebutkan bahwa ada 4 kriteria yang harus diperhatikan dalam memilih pasangan, baik laki-laki maupun perempuan, antara lain :

  1. Paras atau wajah
  2. Kekayaan atau kemampuan menafkahi
  3. Keturunan
  4. Agamanya atau kematangan spiritual

Dan dari keempat kriteria di atas, yang paling penting adalah agama atau kematangan spiritual, tentu saja ini ada hubungannya dengan menyempurnakan separuh agama tadi. Memang kriteria yang lain penting dan harus dipertimbangkan, akan tetapi lebih bijaksana jika kita yang seorang Muslim memntingkan agama dan kematangan spiritual dari calon pasangan kita, toh kriteria yang lain bersifat fana dan tidak kekal, dan bukan merupakan sesuatu yang pasti mengantarkan kita menuju surganya Allah SWT. Kan menikah itu bukan cuma untuk di dunia, tapi merupakan sarana meraih kehidupan akhirat yang bahagia,hehehe..aamiin..^^

Tapi yaa dalam kehidupan sehari-hari, gak semua orang lho berfikiran seperti ini, terutama para orang tua. Banyak orang tua yang kalo ada lelaki yang melamar putrinya, pasti yang paling dahulu ditanya kerja di mana, orang tuanya siapa, asalnya dari mana, dll yang merupakan urusan duniawi. Jarang tuhh orang tua yang nanya agamanya apa, atau rajin shalat di masjid gak, atau hafalan al Qur’an-nya sampai mana (wahh beraaaatt,,hehehe), yaah yang semacam itu lah, ya kaann ya kaaann,,^^

Saya sering looh ketemu kasus yang kaya gini, kawan-kawan yang gak jadi nikah gara-gara calonnya belum jadi PNS, belum punya rumah, belum punya penghasilan tetap. Atau kalo si cewek ini keturunan bangsawan, maka dia gak boleh nikah sama orang yang gak bangsawan juga, waaahh..bahkan ada juga yang sama-sama “bangsawan” tapi diragukan “kebangsawanannya”, akhirnya yaa gak jadi juga. Sayang banget yaa. Emang siih jodoh udah ada Allah yang ngatur, tapi kalo kata ibu saya, bisa kok diusahakan,hehe..

Dan yang lebih parah, kalo soal suku dan bahasa. Soalnya ada juga orang-orang yang gak jadi nikah gara-gara beda suku budaya dan bahasa. Misalnya ada orang yang berprinsip anaknya gak boleh nikah sama orang Aceh, karena katanya ntar suka poligami (katanya lhoo yaaa^^), ato jangan sama orang Lombok yang suka kawin cerai, sama cewe Jawa, banyak maunya..atau sama cewe Sumbawa biasanya boros, atau sama orang Bima yang agak “kasar” dan pemarah, huff…

Sebenarnya yaa..kalo mau dicari-cari semua orang pasti ada kesalahan, kekurangannya. Kenapa kita gak liat pribadinya aja, jangan men-generalisasikan semua orang berdasarkan suku-nya donk..toh kita sama-sama orang Indonesia kaaann,,apalagii kalo sama-sama Muslim,,wah,sayang banget kan.. atau mungkin emang harus ya orang Bima nikah sama orang Bima dan orang Lombok nikah sama sesamanya?????entahlah…