Category Archives: PikiRankuuu

Malam Takbiran

RSUP NTB, 31 Agustus 2011 (bertepatan dgn 1 Syawal 1432 H), pukul 02.45 WITA

Malam takbiran. Beberapa jam lagi akan dilaksanakan shalat ied fitri di lapangan pagutan permai, dekat rumah saya,, tapi saat ini saya masih ada di RSUP, tepatnya di ruang ICU, sedang observasi pasien post SC (sectio cesarea). insyaAllah nanti jam 5 pagi saya pulang dan mengikuti shalat ied di lapangan pagutan, hehe,,mudah-mudahan gak ada pasien aneh bin ajaib yang bikin pulang jadi tertunda atau yang lebih parah, jadi batal ikut lebaran, aamiin..

Gak terasa bulan Ramadhan udah lewat. Sedih rasanya, mengingat Ramadhan kali ini sangat amat tidak maksimal rasanya. Sebulan Ramadhan dan saya sedang ada di stase Osbgyn (kandungan), ini merupakan stase besar kedua saya. Yah seperti stase besar sebelumnya, saya jadi makin autis aja rasanya, hehe.. di stase ini jaga malam makin sering, dinas pagi makin lelah dan pulang pun makin siang, jam tidur post jaga makin panjang, alhasil bulan Ramadhan benar-benar gak terasa. Hiks,,sediiiihhh,,,suatu kemunduran, hina..hanya gara-gara urusan dunia, akhirat terbengkalai. Saya juga makin malas, shalat tarawih pun bisa dihitung, ckck,,

Dan sekarang, udah mau lebaran pun saya masih aja sibuk di RSUP, tuntutan kewajiban sebagai koass,,haha..jaga malam, dan pasien malam ini lumayan banyak, ada beberapa yang perlu observasi dan sekarang saya lagi di ICU kawan,,hihi..kasiiiiaaann dehh..

Eh tapi tadi malam abis isya saya sempat lho nonton pawai takbiran di sebelah kantor gubernur NTB, kebetulan RSUP ini letaknya sebelahan sama kantor gubernur, alhamdulillah dapet nonton pawai takbiran, lumayaaaann,,hehe..

Oh iya, saya mau cerita sedikit, tentang keprihatinan saya. Jadi ceritanya pasien yang barusan diSC ini pasien eklampsia. Eh sebelumnya saya jelasin dikit deh. Eklampsia itu didefinisikan sebagai kelainan akut pada ibu hamil, persalinan, atau nifas ditandai kejang, damn atau koma, dimana sebelumnya sudah menunjukkan gejala-gejala preeklampsia (hamil > 20 minggu, hipertensi, proteinuria, dan atau edema). Atau simpelnya, menurut supervisor saya, eklampsia adalah terjadinya kejang pada pasien dengan preeklampsia J

Nah yang bikin saya prihatin, ibu-ibu ini usia baru 18 tahun, tapi udah menikah, hamil, mengalami eklampsia (kejang sebanyak 2 kali), dan saat ini memiliki 1 orang anak yang baru lahir sedang dirawat di NICU dengan berat badan 1600 gram, alias 1,6 kg (kaya buntelan gula,,heheh..).  bahkan perawat di ICU sini bilang, ini ibu organ reproduksinya aja belum sempurna eh udah punya anak ajaa,,ckckc..ini nih, kalo saya bilang, ibu-ibu ini harusnya masih jalan-jalan, nongkrong di mall, pake seragam SMA atau jadi anak kuliahan tahun pertama,,bukannya jadi ibu-ibu post SC dengan penurunan kesadaran, pengelihatan kabur, serta kejang-kejang akibat eklampsia. Memprihatinkan.

Eh udah ah,,saya lanjut observasi dulu yaa. Ntar kapan-kapan curhat lagii,hehe,,dini hari ini, mata udah berat bgt, rasanya udah mau roboh, tapi ya teteeeepp…gak boleh tidur,,hihi..

Semoga cepat subuh deh, biar saya bisa cepet pulang en makan opor ayam buatan ibu saya, hehehe…^____^v

 

 

Advertisements

Corat Coret

Pernikahan..apa yang ada di benak kalian tentang pernikahan??menyatukan dua karakter dalam satu kehidupan bersama, ada yang bilang gitu..ada juga yang bilang pembuktian komitmen dan cinta antara dua anak manusia yang berlainan jenis, bisa juga..hahha..apapun lah, bagi saya pernikahan begitu istimewa, pada proses ini dua orang yang mungkin awalnya tidak saling kenal, tidak pernah hidup bersama, tidak tahu watak dan sifat masing-masing, tiba-tiba harus tinggal serumah, hidup bersama, berbagi semuanya berdua,ckckck..beraaaatt,,eheheh,,^^

 

Menurut kamus besar bahasa Indonesia, nikah artinya ikatan (akad) perkawinan yg dilakukan sesuai dng ketentuan hukum dan ajaran agama: hidup sbg suami istri tanpa — merupakan pelanggaran thd agama  (http://kamus.sabda.org/).

Dalam agama saya nikah disebut sebagai menyempurnakan separuh agama.

“Barangsiapa menikah, maka ia telah melengkapi separuh dari agamanya. Dan hendaklah ia bertaqwa kepada Allah dalam memelihara yang separuhnya lagi”. (Hadist Riwayat Thabrani dan Hakim).

Wah, berarti nikah itu penting banget ya, orang yang belum nikah berarti agamanya baru separuh, dan baru akan lengkap setelah ia menikah. Tapi tunggu dulu, pernikahan baru bisa membawa kesempurnaan dalam beragama jika dan hanya jika orang yang kita pilih menjadi pasangan itu memiliki kematangan spiritual yang cukup, alias soleh atau cukup pemahaman agama untuk membimbing dan membawa keluarganya ke jalan yang lurus dan benar,hehehe…

Tapi apa semudah itu?? Sebenarnya apa aja sih kriteria calon pasangan yang musti kita pertimbangkan??

Dalam beberapa sumber, sering disebutkan bahwa ada 4 kriteria yang harus diperhatikan dalam memilih pasangan, baik laki-laki maupun perempuan, antara lain :

  1. Paras atau wajah
  2. Kekayaan atau kemampuan menafkahi
  3. Keturunan
  4. Agamanya atau kematangan spiritual

Dan dari keempat kriteria di atas, yang paling penting adalah agama atau kematangan spiritual, tentu saja ini ada hubungannya dengan menyempurnakan separuh agama tadi. Memang kriteria yang lain penting dan harus dipertimbangkan, akan tetapi lebih bijaksana jika kita yang seorang Muslim memntingkan agama dan kematangan spiritual dari calon pasangan kita, toh kriteria yang lain bersifat fana dan tidak kekal, dan bukan merupakan sesuatu yang pasti mengantarkan kita menuju surganya Allah SWT. Kan menikah itu bukan cuma untuk di dunia, tapi merupakan sarana meraih kehidupan akhirat yang bahagia,hehehe..aamiin..^^

Tapi yaa dalam kehidupan sehari-hari, gak semua orang lho berfikiran seperti ini, terutama para orang tua. Banyak orang tua yang kalo ada lelaki yang melamar putrinya, pasti yang paling dahulu ditanya kerja di mana, orang tuanya siapa, asalnya dari mana, dll yang merupakan urusan duniawi. Jarang tuhh orang tua yang nanya agamanya apa, atau rajin shalat di masjid gak, atau hafalan al Qur’an-nya sampai mana (wahh beraaaatt,,hehehe), yaah yang semacam itu lah, ya kaann ya kaaann,,^^

Saya sering looh ketemu kasus yang kaya gini, kawan-kawan yang gak jadi nikah gara-gara calonnya belum jadi PNS, belum punya rumah, belum punya penghasilan tetap. Atau kalo si cewek ini keturunan bangsawan, maka dia gak boleh nikah sama orang yang gak bangsawan juga, waaahh..bahkan ada juga yang sama-sama “bangsawan” tapi diragukan “kebangsawanannya”, akhirnya yaa gak jadi juga. Sayang banget yaa. Emang siih jodoh udah ada Allah yang ngatur, tapi kalo kata ibu saya, bisa kok diusahakan,hehe..

Dan yang lebih parah, kalo soal suku dan bahasa. Soalnya ada juga orang-orang yang gak jadi nikah gara-gara beda suku budaya dan bahasa. Misalnya ada orang yang berprinsip anaknya gak boleh nikah sama orang Aceh, karena katanya ntar suka poligami (katanya lhoo yaaa^^), ato jangan sama orang Lombok yang suka kawin cerai, sama cewe Jawa, banyak maunya..atau sama cewe Sumbawa biasanya boros, atau sama orang Bima yang agak “kasar” dan pemarah, huff…

Sebenarnya yaa..kalo mau dicari-cari semua orang pasti ada kesalahan, kekurangannya. Kenapa kita gak liat pribadinya aja, jangan men-generalisasikan semua orang berdasarkan suku-nya donk..toh kita sama-sama orang Indonesia kaaann,,apalagii kalo sama-sama Muslim,,wah,sayang banget kan.. atau mungkin emang harus ya orang Bima nikah sama orang Bima dan orang Lombok nikah sama sesamanya?????entahlah…

 


InaaaaaQ..^___^

Siang ini saya pulang dr RSUP jam 13.00 WITA. Alhamdulillah dapet pulang cepat, tugas di ruangan udah selesai smua, laporan pagi dari teman yang jaga semalam juga udah, jadi kami bebas bisa pulang. Saya langsung meluncur ke kantor ibu saya, rencananya mau jemput, kebetulan sudah 2 hari bapak saya keluar kota, jadi ibu gak ada yang jemput. Tapi sampai di kantor,,kok ruangan ibu saya udah ketutup pintunya, tirai di jendela juga udah ditutup..waahh,,berarti udah pada pulang, padahal biasanya pulang jam dua siang, kok skarang udah kosong aja. Ya udah, saya langsung pulang deh ke rumah. Sampai rumah adik saya di Atin nanya, mama mana??gitu katanya. Loohh..emang blom pulang??saya malah nanya balik,hehhe.. ternyata ibu saya belum pulang sampe hampir sore. Kemana yaa??  Jam 3 lewat akhirnya ibu saya sampai rumah, naik ojek,hehe..ternyata ibu saya ke klinik bersalin, tante saya, adik bungsunya bapak, mau melahirkan. Oohh..:D

Sore-sore saya dibangunkan ibu saya, beliau minta diantar ke klinik bersalin lagi, katanya mau menginap di sana. Oke, saya segera mandi dan shalat ashar, langsung deh berangkat ke klinik bersalinnya.  Sampai sana ternyata tante saya lagi sakit-sakitnya, rahimnya mulai kencang-kencang alias  kontraksi. Waaaahhh,,heboh banget,,suaminya ditelponin disuruh pulang dari kantor, dimarahin pula,,hihihiii..emang gitu kali yaa ibu-ibu yang mau melahirkan, suaminya sebagai sasaran emosii, sapa suruh, ini kan hasil perbuatannya,hahaha..:D

Saya ngeliatin aja tante saya sambil maem sate usus, loohh??haha, jadi di halaman klinik bersalin itu ada ibu-ibu penjual sate usus kesukaan saya, ya udah saya beli ajahh,,^^ ckckckk,,kayanya saya gak empati bgt yaa, masak ngeliatin tante saya kesakitan sambil maem sate,,hihi..tapi saya semapt mikir deh, kok tante saya heboh bgt ya kesakitannya, lebay deeehh. Husss, kaya saya pernah mau melahirkan aja,heheh..gimana yaaa dulu waktu ibu saya mau melahirkan saya dan adik-adik saya. Pasti sakit bgt yaa. Tiga kali musti hamil, tiga kali melahirkan, tiga kali musti ngurusin bayi yang ngerepotin, tiga  kali musti begadang berhari-hari buat ngurusin bayi yang tengah malam bangun trus nangis-nangis kelaperan atau popoknya basah minta diganti. Huuffhh..berat banget perjuangan seorang ibu. Dan sampai sekarang pun ibu saya masih teteeeeeeepppp aja ngurusin anak-anaknya yang udah besar-besar ini. Tiap pagi saya yang udah seumur ini masih aja musti dibangunin. Abis shalat subuh gak sempat bantuin di dapur, eh di dapur udah ada aja sarapan buat pagi itu. Siang-siang pulang kantor ibu saya masih harus ngurusin makan siang orang-orang serumah, begitu juga malam hari. Dan saya tetap aja gak bisa bantuin, entah sibuk di RSU sampai pulang sore-sore, blum lagi kalau jaga, kecapean, sakit, apa aja smua ibu saya yang ngurusin.  Bahkan bekal makan saya kalau lagi jaga pun, ibu saya yang ngurusin.

Subhanallah..benar-benar mulia seorang ibu, malaikat di dunia, bidadari di surga. Bahkan Allah menganugerahkan surga di telapak kakinya. Entah berapa banyak pengorbanan yang ibu berikan bagi hidup anak-anaknya. Gak bakal bisa kita bayar walau dengan hidup kita. Semoga Allah membalas dengan balasan yang sebaik-baiknya di dunia dan akhirat, aamiin.

Ibu,,sungguh aku mencintaimu. Walau sulit kuungkapkan, tapi ketahuilah aku sangat menyayangimu, menghormatimu. Tiap sujudku, ke berjanji slalu ada doa untukmu. Maafkan anakmu yang belum bisa berbakti sepenuhnya padamu. Smoga Allah slalu menjagamu, menyayangimu, membalas smua pengorbananmu dengan balasan indah di kehidupan yang kekal. Aamiiinn.

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada kedua ibu bapaknya ; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Ku lah kembalimu.” (QS. 31:14)


Catatan Kaki dari Kepala

 

  • Hanya dengan mengingat Allah, hati menjadi tenang
  • Bagaimana kita mau menegakkan Islam kalau kita tidak paham Al Qur’an
  • Apa yang kita dapat esok adalah buah amal kita di hari ini
  • Jika kita menolong agama Allah, maka pertolongan Allah akan datang untuk kita
  • Tawakkal adalah meminta pertolongan hanya kepada Allah dengan menguatkan tauhid
  • Allah itu sesuai persangkaan hambanya
  • Buah dari manisnya iman, mencintai karena Allah dan membenci pun karena Allah
  • Jangan takut pada sesuatu yang belum terjadi
  • Betapa banyak harta yang ada di tangan kita, tapi betapa sedikitnya kita bersyukur

 

Telaha lama disiram, namun baru kali ini ia basah, semoga terjaga bersemi dan makin bertumbuh subur hingga akhir…


Sekotak kebahagiaan…

Banyak yang terjadi dalam hidup nii yang bahkan gak kita pikirin sebelumnya. Seringkali kita dibuat terkejut sama apa yang terjadi pada diri kita sendiri. Setiap hari yang kita lalui pasti punya ceritanya masing-masing, ada yang menyenangkan, menyedihkan, membuat tertawa, terdiam dan merenung, dan berbagai hal lainnya.

Reaksi yang kita tunjukkan pun akhirnya ya berbeda-beda, bahkan untuk satu kejadian yang sama. Sering kita merasa sedih dengan sesuatu yang terjadi dalam hidup ini, tapi tak lama kita malah mensyukurinya. Atau sebaliknya, suatu kejadian yang awalnya membuat kita bahagia, tiba-tiba berubah jadi mimpi buruk dan membuat kita menyesal,,(agak lebay tampaknya,hehee..), yaaah,,semacam itulah, ngerti kaaan,,^^

Saya pernah membaca di sebuah majalah, kalimatnya indah banget, ini menurut saya lhoo yaaa,,,jangan protes,hehee..

Jadi katanya gini, “hidup ini bagaikan sekotak penuh kebahagiaan, tinggal kita tarik satu per satu dan kita nikmati tiap harinya,,”, yaa…kira-kira kaya’ gituu deh, saya juga agak lupa, udah lama juga sii bacanya..

Valentine Gift Box-2

Kalo saya siiy percaya ma kalimat itu. Bahwa hidup ini adalah kebahagiaan, itu tergantung orangnya masing-masing. Ada orang yang bisa menerima semua takdir dalam hidupnya dengan tetap bersyukur dan bersabar. Tapi sebaliknya ada juga tuu orang-orang yang baru ditimpa kesedihan sedikit aja rasanya semua masalah di dunia ini ada di pundaknya,,hehee…agak lebay lagi tampaknya..

Nah, mau jadi orang yang kaya gimana, itu ya terserah kita aja, gak ada orang yang berhak maksain kita buat jadi sesuatu yang berbeda dari yang kita inginkan, tapi yang pasti kita semua pengen kan jadi orang yang slalu bahagia, bersyukur dan bersabar atas semua yang terjadi dalam hidup ini.


BicaRaLah,,,

Pernah denger tentang malpraktek yang disiarkan di TV??

Banyak kasus yang disiarkan sebenarnya bukan malpraktek, tapi seringnya Cuma masalah miskomunikasi antara dokter, pasien, atau keluarga pasien. Sebenarnya semua itu tidak perlu terjadi kalau saja dari awal si dokter menjelaskan secara rinci berbagai tindakan yang akan dilakukannya lengkap beserta komplikasinya,,yaa… KOMPLIKASInya, artinya setiap orang yang dilakukan tindakan serupa oleh dokter manapun memiliki resiko untuk mengalami hal yang sama, namanya juga komplikasi,,,Dan inilah yang banyak terjadi, komplikasi dari suatu tindakan atau terapi dinggap sebagai malpraktek oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. Nah, kalo malpraktek itu artinya si dokter emang salah, bisa saja gak ngelakuin tindakan sesuai standar prosedur yang telah ditetapkan, atau malah melakukan tindakan yang tidak sesuai kompetensinya (misalnya dokter umum melakukan tindakan yang merupakan kompetensi dari seorang dokter spesialis,,nah lhoo…). tapi sebenarnya siiy bukan malprakteknya yang mau dibahas, heheee…ini sih Cuma pendahuluannya aja.. nah,,yang mau kita bahas sekarang adalah komunikasinya…

Komunikasi adalah suatu proses penyampaian informasi (pesan, ide, gagasan) dari satu pihak kepada pihak lain agar terjadi saling mempengaruhi diantara keduanya. Pada umumnya, komunikasi dilakukan dengan menggunakan kata-kata (lisan) yang dapat dimengerti oleh kedua belah pihak. Apabila tidak ada bahasa verbal yang dapat dimengerti oleh keduanya, komunikasi masih dapat dilakukan dengan menggunakan gerak-gerik badan, menunjukkan sikap tertentu, misalnya tersenyum, menggelengkan kepala, mengangkat bahu. Cara seperti ini disebut komunikasi dengan bahasa nonverbal (Wikipedia).

Conversation_Image

Sebagai manusia normal, alat komunikasi yang telah diberilan oleh Allah SWT tuuw berupa mulut (dengan berbagai perangkat-perangkatnya,,^^), yang dalam hal ini berfungsi untuk bicara.

Nah, sebagai manusia yang bersyukur atas nikmat tadi, sudah seharusnya kita memanfaatkan apa yang diberikan dengan sebaik-baiknya..

Ini Cuma pendapat saya aja lhhoo yaa,,,menurut saya segala sesuatunya itu memang harus dibicarakan, dikomunikasikan (dengan cara yang baik tentunya), sehingga gak perlu tuh terjadi masalah Cuma gara-gara miskomunikasi. Apa yang kita rasakan, pendapat, gagasan, apa saja…sebaiknya ya dibicarakan, supaya jelas,,,

494845-5

Jadi curhat kaan,,,ya seringnya seperti itu siiy,,masalah2 sepele malah jadi semakin berkembang karena gak pernah dibicarakan sampai tuntas. Dipendam-pendam terus dalam hati, akhirnya ntar kalo udah numpuk,, meledaklah semuanya, akhirnya yaa jadi masalah yang benar-benar serius..dan yang seperti ini lah yang gak kita inginkan kaan,,,

Ini masih menurut saya, kalau kita merasakan sesuatu, apa saja, misalnya perasaan tidak nyaman pada orang-orang terdekat kita, bisa orang tua, saudara2, sahabat, atau bahkan pasangan kita nantinya, sebaiknya ya dikomunikasikan, dibicarakan untuk mencari jalan keluarnya, bersama-sama menyelesaikan masalah yang ada. Yakin deh, siapapun orangnya, kalau diajak bicara dengan bahasa dan cara yang baik, pasti akan mau menerima kooq…yaa..catatannya yg tadi itu, dengan cara yang baik dan bahasa yang baik,, jangan sambil teriak-teriak, atau marah2,,bisa-bisa malah kita semakin bermasalah dengan orang tadi. Kita juga harus bisa melihat situasi dan kondisi, jangan karena tergesa-gesa ingin menyelesaikan suatu masalah, kita gak liat-liat, sapa tau orang yang mau kita ajak bicara dengan pusing, cape’, atau sakit gigi (hehee…^^), bukannya malah selesai, malah kita yang digampar…=D

Ini yang terakhir, kalau memang orang yang kita ajak bicara sedemikian susahnya untuk diajak bicara, buat aja surat, tulis semua yang kita rasakan beserta harapan-harapan kita, insyaAllah dia mau mengerti kooq,,oya satu lagi,,jangan pernah malu mengatakan maaf dan terimakasih yaa..dua kata ini sangat ampuh lhoo..maaf itu artinya kita mengakui kesalahan dan kekurangan kita, namanya juga manusia ya gak pernah luput dari salah kaan… dan terimakasih artinya kita menghargai orang lain, atas segala sesuatu yang pernah diberikan orang itu terhadap kita. Jangan salah,,minta maaf juga bukan berarti kita yang salah atau kalah, tetapi kita mengalah untuk menang,hehee…insyaAllah…


Lima Hari yang Menentukan,,,

Hari ini, tanggal 20 April 2009 adalah hari pertama dari lima hari pelaksanaan Ujian Nasional bagi siswa SMA dan setingkatnya. Seingat saya, ketika dulu saya menjalani UN, hanya 3 hari saja ya, tapi sekarang malah lebih panjang sampai 5 hari. Wah, tambah berat saja ujian yang harus dijalani siswa kelas 3 SMA tahun ini, termasuk adik saya. Ya, adik saya termasuk dari ribuan siswa kelas 3 SMA yang menjalani UN tahun ini. Memang sudah sewajarnya kalau semakin lama tantangan yang dihadapi para pelajar dan mahasiswa terus meningkat, yah hitung2 sebagai peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia, negeri kita tercinta ini (heehhee…sok tau bgt ya saya,,^^).
Tapi masih banyak juga ya pihak2 yang tidak setuju akan pelaksanaan UN ini, alasannya sih macam2, antara lain ada yang bilang gak adil lah, pendidikan selama 3 tahun di SMA Cuma dinilai dengan UN yang hanya 5 hari ini (dulu 3 hari), atau gak adil karena kualitas sekolah2 di Indonesia kan beda2, sehingga nantinya sekolah2 di daerah perifer (baca: daerah pinggiran) memiliki tingkat ketidak lulusan yang tinggi kalau standar kelulusannya disamakan secara nasional, atau alasan2 lainnya.
Yah…terlepas dari semua pendapat orang2 itu, di sini saya hanya mau bilang..selamat menjalankan UN ya bagi adik2 SMA di seluruh Indonesia (khususnya untuk adik saya,,jangan lupa berdoa, hanya Allah yang dapat membantu,,semoga Allah memberikan kemudahan ya, dan usahanya selama ini dibalas dengan hasil yang memuaskan,,ingat di sini ada orang2 yang slalu mencintai dan mendoakanmu,,^^).